Peristiwa

Liarnya Seks Putra Presiden Biden: Jadikan Kakak Iparnya Gundik lalu Memintanya Tes HIV

PANTAU WASHINGTON - Skandal seks liar putra Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden , Hunter Biden, kembali terungkap dari bocoran email yang diduga miliknya.

Dia menjadikan kakak iparnya yang sudah menjadi janda sebagai salah satu gundiknya, yang kemudian dia minta melakukan tes HIV. Bocoran emailitu diperoleh Fox News.

Wanita yang dimaksud itu adalah Hallie Biden, janda dari Beau Biden, kakak Hunter Biden yang meninggal karena kanker otak.

Dalam salah satu pesan email kepada Hallie Biden, berjudul “YOU NEED TO GET TESTED FOR HIV HALLIE [ANDA HARUS DITES UNTUK HIV HALLIE]", Hunter Biden berkata, “Anda perlu memberi tahu saya tentang hasilnya. Hari ini."

"Saya sedang dites hari ini. Saya telah sakit takut Hallie dan Anda [menutup] pada saya. Cinta yang Anda berikan sangat mengganggu," lanjut pesan tersebut, Selasa.

Hunter Biden telah menjalin hubungan dengan Hallie Biden sejak 2016, sekitar setahun sebelum Hunter dan istrinya saat itu, Kathleen Biden, bercerai.

Itu juga setahun setelah kakaknya, Beau Biden, meninggal karena kanker otak.

Pada saat dia menuntut Hallie melakukan tes HIV, dia juga menyewa townhouse dengan kakak perempuan Hallie, Elizabeth Secundy.

Sebulan kemudian, seorang mantan penari telanjang melahirkan anaknya, meskipun Hunter menyangkal sebagai ayah sampai kemudian dibuktikan melalui tes DNA.

Banyak detail mesum—serta dugaan skandal penjajakan pengaruh oleh keluarga Biden—terungkap ketika data dari laptop yang dia tinggalkan di bengkel Delaware jatuh ke tangan outlet media pada tahun 2020.

Fox News, yang melaporkan bocoran terbaru dari email diduga milik Hunter Biden pada hari Senin, menulis bahwa Hunter Biden juga menuduh Hallie Biden mengubah putrinya melawannya dan menyarankannya untuk mencari "bantuan profesional jangka panjang yang serius."

“Saya mencintai Anda, bahkan ketika Anda kejam,” bunyi isi email Hunter Biden, yang pernah tinggal bersama Hallie Biden dan kedua anaknya sebagaimana dilansir sindonews.

"Dapatkan tes dan beri tahu saya hasilnya hari ini." Pada bulan yang sama, dia dilaporkan mengatakan kepada Hallie,

“Saya harap Anda memiliki seseorang untuk dijadikan tempat tidur di rumah saudara laki-laki saya dan bahwa tindakan cinta itu bisa untuk dia atau mereka dan bukan seseorang yang rahasia.

Dan jangan merasa seolah-olah Anda kehilangan dua pria terbaik yang pernah Anda atau siapa pun impikan.”

Kemudian sang ayah, Joe Biden, yang menjadi presiden terpilih AS mengatakan kepada wartawan pada November 2020 bahwa putranya tidak melakukan kesalahan dan bahwa "harta karun" data laptop adalah disinformasi Rusia.

Juru bicara Gedung Putih Jen Psaki mengulangi klaim terakhir itu pada September 2021, setelah seorang jurnalis Politico mengonfirmasi keaslian password email dari laptop tersebut.

Outlet media besar lainnya, termasuk New York Times dan Washington Post, memverifikasi email itu awal tahun ini, dan Psaki telah menghindari pertanyaan tentang topik tersebut.

Hunter Biden (52) mengakui dalam wawancara April 2021 bahwa laptop itu bisa jadi memang miliknya.

Dia menikahi istri keduanya, aktivis Afrika Selatan Melissa Cohen, enam hari setelah mereka bertemu pada Mei 2019. Melissa Cohen melahirkan putra mereka pada Maret 2020.

Jaksa federal saat ini sedang menyelidiki transaksi bisnis luar negeri Hunter Biden, termasuk hubungan dengan eksekutif energi China, serta pengajuan pajaknya. ***

 




[Ikuti PANTAURIAU.com Melalui Sosial Media]






Tulis Komentar

Untuk Berbagi Berita / Informasi / Peristiwa
Silahkan SMS ke nomor HP : 0813 6366 3104
atau email ke alamat : [email protected]
Harap camtumkan detail data diri Anda
Pengutipan Berita dan Foto, Cantumkan PANTAURIAU.com Sebagai Sumber Tanpa Penyingkatan